RSS

Konon katanya,, Perilaku Berkendara di Indonesia masih Berada di Level Kepatuhan,, Belum Sampai di Level Kepatutan…. Benarkah Demikian….??

09 Okt

MansarPost – Postingan singkat..
Jadi gini brosist,, kepatuhan dan kepatutan dalam kehidupan sehari-hari memang kadang sulit untuk dibedakan, namun setidaknya kepatuhan itu haruslah selaras dengan kepatutan….

Biar lebih jelas, nih contoh kasusnya….

image

Kalo kite naek motor pake helm,, kira-kira apa alasannya brosist…??

Kalo alesannya biar nga ditilang polisi,, atw karna emang wajib,,,, maka kite masih berada di level kepatuhan,, jadi kite pake helm karna kite mau patuh aje sama peraturan,, kalo nga pake berarti melanggar….

Naaahh kalo alesannya buat melindungi diri seandainya terjadi kecelakaan,, biar mata nga kena debu, soalnya bise bahaya kalo pas naek motor sambil kucek-kucek mata,, maka kite udah satu tingkat di atas,, atau dengan kata lain ini udah masuk level kepatutan….
“….eh brooo,, seandainya peraturan nga ngewajibin pake helm juga gue bakal tetep pake helm brooo,, nga kudu disuruh juge gue udah sadar kalo pake helm itu penting….”

Satu lagi nih contohnya biar jelas brosist..

image

Kenapa kita nga parkir di tempat yang ada tanda dilarang parkir….??
“….woi,, lu nga liat apa tu tanda dilarang parkir,, bisa diderek mobil gue kalo parkir disini,, kalo nga ad larangan sih dari dulu juga gue udah parkir disini….”
Jawaban gini masih level kepatuhan brosist..

“….bahaye bro,, jalur cepet nih, bisa bikin macet, lagian ntar kasian juga khan bisa ganggu pejalan kaki….”
Jawaban cool nih brosist, karna emang doi punya kesadaran untuk tidak mengganggu/membahayakan pihak lain…

Naaaaahhh,, gimana, udah pada jelas khan brosist…??
Jadi menurut brosist semua perilaku berkendara di Indonesia masuknya di level apa….??

Kalo menurut mansarpost nih y,, udah dimasukin ke level kepatuhan juga udah alhamdulillah banget,, kenapa?? Sok liat bagaimana keadaannya di jalan raya, lampu merah masih banyak yang bablas, helm dipake pas ada polisi doang, dst……….
Jadi jangankan masuk ke level kepatutan, level kepatuhan aj masih belom bisa 100%….

Eiiitt,, tapi setidaknya, masih ada kok orang-orang yang menerapkan kepatutan dalam berkendara, mereka terus menyuarakan perilaku keselamatan dalam berkendara demi Indonesia yang lebih baik,, yaitu oleh mereka yang tergabung dalam Road Safety Association (http://rsa.or.id) yang dipelopori oleh Bapak Edo Rusyanto (http://edorusyanto.wordpress.com)

So,, mari kita tanamkan kesadaran dalam diri kita masing-masing brosist,, agar mampu menerapkan yang namanya kepatutan baik dalam perilaku berkendara maupun untuk aktivitas lainnya….

 
9 Komentar

Ditulis oleh pada 9 Oktober 2014 inci Tak Berkategori

 

Tag:

9 responses to “Konon katanya,, Perilaku Berkendara di Indonesia masih Berada di Level Kepatuhan,, Belum Sampai di Level Kepatutan…. Benarkah Demikian….??

  1. brigade jalan raya

    9 Oktober 2014 at 6:29 am

    kalau soal helm ini paling sensitif. penempatan yang perlu dipahami sepertinya, ya kan bro 🙂

    logikanya kalau jatuh bisa membahayakan kepala maka perlu helm. jika ga ya tidak usah. seperti pakai motor hanya pada kecepatan 5-20 km/jam di dalam perumahan. tapi tetap jika merasa berbahaya bagi kepala ya pakai helm lah. 😉

    sedangkan di jalan raya banyak bahanya dan banyak tata tertibnya, hepm diwajibkan. jadi memakai helm itu harus. kecuali terpaksa.

    *pengetahuan saya tentang safety dan lalu lintas kurang. sudah selayaknya saya selalu bijak dengan keputusan saya untuk berkendara. jangan kebut kebutan. jangan menyerobot. tertib dengan batas kecepatan pada tiap lajur. perhatikan piranti rem dan lain lain agar bisa berkendara dengan aman. apalagi yaa 😀

    Suka

     
    • mansarpost

      9 Oktober 2014 at 6:47 am

      Naaahhh itu bro,, artinya sebelum ad perintahpun sudah ad kesadaran dalam diri kita..
      Selamat anda termasuk ke dalam kategori kepatutan,, ajaklah teman2 yg lain demi Indonesia yg lebih baik.. 😀

      Suka

       
  2. brigade jalan raya

    9 Oktober 2014 at 6:32 am

    **saya pakai sepeda selalu pakai helm. pasang spion. lah kalau ada motor pakai “spion variasi” dalam tanda kutip begh terlalu 😦

    ga pakai helm! ya terserah deh. mudahan selamat 😥

    Suka

     
  3. verza150

    9 Oktober 2014 at 7:58 am

    kalo ane sih simpel aja, berkendara dijln aspal kalo msh sayang ama kepala kita ya harus pake helm

    Suka

     
    • mansarpost

      9 Oktober 2014 at 8:26 am

      Yuup bener,, pilihan ad d diri kita masing2..

      Suka

       
  4. ardiantoyugo

    9 Oktober 2014 at 10:23 am

    Perlu berbenah lagi…

    Suka

     
    • mansarpost

      9 Oktober 2014 at 10:46 am

      Dimulai dari diri sendiri,, terus ngajak yg lain.. 😀

      Suka

       

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: