RSS

Fenomena Upping Price,, Siapa yang Salah,, Dealer atau Konsumen….??

16 Okt

MansarPost – Brosist sekalian saat ini motor-motor yang berkeliaran di jalan modelnya makin maknyus aj ya,, banyak pilihannya lagi,, mau sport nunduk ada,, mau sport naked keren nan ganteng ada,, apa yang nga ada coba…. hehehe,, apa yang nga ada-pun bisa diada-adain kalo duit yang berbicara brosist,,,, dahsyat……!!!

Naaaaahhh “duit yang berbicara” inilah awal mula kisah ini bermula… Gubraaaakkk…!!! lebay nyo…. 😀

Fenomena upping price dalam arti sederhana adalah menaikkan harga sedikit diatas harga normalnya,, dengan tujuan untuk mempercepat proses,, memperlicin,, memperlancar,, mbuuuhhh terserah carane pie…. Sooo,, karena “terserah carane pie” tersebut,, kadang hal-hal tidak layak yang diambil seperti memotong jalur antrian inden dan hal ini jelas-jelas mbikin jengkel brosist,, terlebih penginden online yang sudah dijanjikan akan di-PRIORITAS-kan… 😀

wpid-r-15-jozz.jpg

Kalo kita kembali ke arti dari upping price tadi,, dimana ada kata-kata “menaikkan harga”,, naaahh persoalannya sekarang,, siapa sih yang sebenarnya menaikkan harga tersebut….??

Pembeli : “….mas,, aku meh tuku R15,, barangnya ready nga….??”

Sales : “….waaahh,, kudu inden mas, minimal 6 bulan laaahh….” <— misal kenyataan nih bro,, nga dibuat-buat

Pembeli : “….wuuuiiihh,, suwi men mas, nga 9 bulan aj sekalian mas,, bar anakku lahir….”

Sales : “….loh emangnya saiki uwis pinten wulan toh mas….”

Pembeli : “….waahh, aku ra ngerti yo mas, soale baru tak bikin semalem….” gubrrraaaaakkkk…..!!!

Nga kok mas,, tadi saya becanda…

Kalo saya mau besok barang dikirim bisa nga mas,, langsung tak bayar sekarang,, kembaliannya ambil buat mase… Gimana,, bisa nda…?? (contoh orang kaya kebanyakan duit)

Sales : okeee siip mas,, nanti biar aku sing ngurus…!!!

Yuuuppp,, akhirnya terjadilah transaksi tersebut brosist…

Naaaahhh beberapa bulan setelah kejadian tersebut,, ada lagi calon pembeli yang mau beli R15 brosist…

Pembeli : “….mas,, ini R15 punya siapa ya mas….??”

Sales : “….waaaahh itu udah ada yang punya mas,, nanti mau dikirim….”

Pembeli : “….lahhh terus yang di truk di depan itu gimana mas,, baru sampe dari pulau jakarta ya….”

Sales : “….nga sekalian planet jakarta mas,, kayak jauh aj pake bilang pulau jakarta,, wong di peta masih nyambung kok sama jawa… 😀

Itu yang di truk juga udah ada yang punya semua mas,, jadi kalo mau beli kudu inden 6 bulan mas.. (padahal ceritanya pengiriman udah lancar,, inden sudah teratasi)

Pembeli : “waaahhh aku udah jauh-jauh dari wonogiri loh mas (colek Irfan pertamax7),, tak bela-belain datang kesini,, tak pikir ready stock….”

Sales : “ya klo mau cepet juga iso mas,, tapi harganya nga segini,, kalo 32 juta besok langsung tak anter dehhh,, gimana, mau nda…??” <— udah berani nembak harga nih sales

Pembeli : “….nda jadi deh mas,, nunggu nanti aj kalo udah ada ready stock….”

Sales : “….waaahhh ini barangnya lagi laku keras mas,, pasti dimana-mana inden,, nga ada yang ready stock….” <— ada aj nih alesannya doi..

Pembeli : “….nda jadi mas,, makasih ya mas…

dalam hatinya : nanti tak buatin artikelnya baru tau rasa nih sales,, mudah-mudahan tobat tuh sales…

Akhirnya transaksi batal brosist,, sang pembeli dengan iman yang kuat menolak bujuk rayu sang sales, dan terus berusaha mencari sang R15 ready stock…

Yamaha-R15-2014-2015-Indonesia-630x354

Naaaahhh,, dari dua ilustrasi diatas bisa kita simpulkan bahwa fenomena tersebut terjadi semata-mata bukan karena ulah sang sales/dealer,, tapi ada pengaruh konsumen juga brosist,, terutama bagi mereka yang udah ngebet banget sama motor pujaannya,, soalnya hal ini pernah teradi di depan mata mansarpost langsung brosist,, dimana waktu itu seorang ibu dengan terang-terangan menawarkan uang lebih sebesar 2juta agar bisa langsung dapet motor pujaan….!!!

Sama halnya dengan sogok-menyogok dalam perkara tilang-menilang,, jujur aj nih y,, itu brosist yang menawarkan atau petugas yang minta,, mansarpost yakin jawabannya akan terbagi 2,, ada yang langsung menawarkan,, ada juga yang diminta petugas…

Soooo,, mulai saat ini dan mulai dari diri kita sendiri,, mulailah untuk tidak memberikan “uang lebih” kepada siapapun itu baik sales ataupun petugas,, demi Indonesia yang lebih baik…. 😀

Salam Indonesiaaaaa….

 
2 Komentar

Ditulis oleh pada 16 Oktober 2014 inci Roda 2

 

Tag: , ,

2 responses to “Fenomena Upping Price,, Siapa yang Salah,, Dealer atau Konsumen….??

  1. ardiantoyugo

    16 Oktober 2014 at 1:07 pm

    Sales ga profesional…

    Suka

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: