Iklan
RSS

Engine Brake – Salah Satu Alasan Orang tidak mau pilih Matik,, Benarkah Demikian….??

13 Jan

Engine Brake – Salah Satu Alasan Orang tidak mau pilih Matik,, Benarkah Demikian….??

Engine Brake – One Reason People didn’t Choose Matic/Scooter,, Is this True….??

MansarPost – Sobat pembaca mansarpost,, dominasi motor matik di tanah air sudah kian menggurita saja,, disinyalir dari setiap 10 motor yang dibeli, 7 diantaranya adalah motor matik,, jauh meninggalkan motor berjenis cub/bebek dan juga sport… Yuuuuupp,, kepraktisan dalam pemakaian dan sisi fungsionalitas yang menonjol, disinyalir keras adalah merupakan beberapa alasan kuat kenapa motor matik semakin mendominasi…

image

Mio J - Motor Matik Yamaha

Yuuuupp,, tidak bisa dipungkiri bahwa motor matik kini sudah merambah semua kalangan, cowok-cewek, tua-muda, jelek-ganteng #ehh, semua kebanyakan memakai motor matik… Namun dari kebanyakan orang yang suka motor matik,, ternyata ada juga loohh yang masih agak takut mengendarai motor matik,, apalagi bagi orang-orang tua yang sudah kadung terbiasa memakai motor bebek/sport sebelumnya… Alasan mereka adalah terkait perkara diawah ini :

– Terlalu mudah ngeloyor (melaju), tinggal putar gas langsung ngacir, jadi agak bahaya bagi orang yang belum terbiasa ngurut gas…
– Kemampuan engine brake agak kurang, takut melaju di turunan tajam…
– Kagok karena posisi handle rem semua ada di kemudi (stang), tuas persneling juga tidak ada…
– Boros…
– De-eL-eL…

Yuuupp,, itu adalah beberapa alasan yang sering mansarpost temui di lapangan… Naaahh sekarang yuukk coba kita bahas alasan-alasan tersebut,, ada yang salah nda kira-kira,, terus solusinya seperti apa…

image

Matik Honda - Sudah Dilengkapi Sensor Keamanan di Standar Samping

1. Terlalu Mudah Melaju
Yaaaa,, ini benar, tanpa harus memasukkan gigi, motor matik sudah bisa langsung ngacir semaunya… Jika muncul kekhawatiran karena belum terbiasa, maka solusinya adalah membiasakan diri dengan model yang seperti itu… Mirip-mirip kok sama motor bebek, putar gas-nya pelan-pelan, jari-jari siap di handle rem kiri-kanan… Terkait motor yang dikhawatirkan melaju saat sedang diparkir (mesin hidup),, solusinya gampang kok,, khan sudah banyak motor matik yang memakai sensor di bagian standar dimana jika posisi standar turun, maka selama itu juga motor tidak akan bisa dinyalakan…

image

Engine Brake Motor Bebek berbeda dengan Motor Matik

2. Kemampuan Engine Brake Kurang
Sebetulnya tidak jauh berbeda kok,, hanya saja mungkin banyak orang yang tidak tahu bagaimana caranya melakukan engine brake pada motor matik… Kebanyakan, IMHO looh ya, pada kondisi jalan menurun, jika gas tidak diputar sama sekali maka memang motor matik akan terasa ngeloyor layaknya menahan kopling… Naaahh untuk melakukan engine brake,, maka sebetulnya kita tinggal memutar gas sedikit saja, maka laju motor akan sedikit terhambat karena engine brake aktif… Memang agak berbeda dengan motor bebek yang tinggal pasang gigi 1, terus turun… Jadi kalo di motor matik itu “perlu tahu caranya” saja,, maka masalah terselesaikan…

3. Kagok, Terkait Tuas Rem dan Tuas Persneling
Yaaaaa,, ini hanya masalah penempatan posisi saja, perlu pembiasaan lebih lama… Sama halnya jika seseorang yang sudah terbiasa naik motor sport yang tuas persnelingnya diungkit/dicongkel,, juga akan kagok saat naik motor bebek yang persnelingnya berkebalikan,, harusnya naik gigi malah turun gigi,, ya khaaann… 😀

image

Motor Matik Tidak Selamanya Lebih Boros dibanding Motor Bebek

4. Boros
Lagi-lagi ini relatif,, terlalu banyak faktor yang mempengaruhinya,, bisa tergantung cara mengemudi,, tergantung kondisi jalan yang dilalui (macet-lancar),, bisa juga tergantung settingan dari motor itu sendiri… Memang ada beberapa motor matik yang boros jika dibandingkan dengan motor bebek sekalipun cara mengemudinya sama, jalan yang dilalui sama,, settingan sama juga (standar pabrik), tapi tetap terasa boros… Tapi kedepannya mansarpost yakin para pabrikan akan mencari solusi terbaik, seperti teknologi injeksi dan teknologi lainnya yang bisa mengurangi konsumsi bahan bakar…

Yuuuupp,, itu saja dulu brosist… Namun tetap semua kembali kepada diri kita masing-masing mau pilih yang mana,, hanya ingin mencoba memberikan pendapat, terutama terkait engine brake, mungkin selama ini engine brake tidak pernah terasa karena memang caranya yang salah…
Okkee,, sekian dari mansarpost,, mohon dikoreksi jika salah,, semoga berguna….

BACA JUGA :

Iklan
 
23 Komentar

Ditulis oleh pada 13 Januari 2015 in otomotif, Roda 2

 

Tag: , , , , ,

23 responses to “Engine Brake – Salah Satu Alasan Orang tidak mau pilih Matik,, Benarkah Demikian….??

  1. Kobayogas

    13 Januari 2015 at 11:55 am

    turunan mau gak mau ngandelin rem, karena engine brakenya minim, bukan gada… betul tuh gas dikit aja bisa kok jadi engine brake hehehe…
    tapi intinya, coba dulu jangan malah dijauhin…
    —————–
    http://kobayogas.com/2015/01/12/hot-new-vario-techno-150-bocoran-performa-fitur-dan-kapasitas-bagasi/

    Suka

     
    • mansarpost

      13 Januari 2015 at 12:01 pm

      Iyaaa om,, cicipin dulu sedikit, tapi awas ketagihan…. 😀

      Iyyuupp,, rem juga harus tetap dipakai, jangan takut kanvasnya cepet habis…. 😀

      Suka

       
      • Kobayogas

        13 Januari 2015 at 12:08 pm

        resiko matik ya pasti cepet habis, karakternya begitu hehe

        Suka

         
      • mansarpost

        13 Januari 2015 at 1:25 pm

        Kalo mau awet nga usah pake rem ya om…. 😀

        Suka

         
  2. giripur

    13 Januari 2015 at 11:57 am

     
  3. masmat

    13 Januari 2015 at 12:04 pm

    Kalau aku alasan engine brake nomer satu..kecepatan tinggi tetep enak motor yang pakai gigi,soalnya sering dengan kecepatan spedo 100km/jam tiba2x mobil depan ngerem mendadak..kitanya gulung koming mberhentiin motor matic ampe njengking2x tarik tuas remnya….kalau aku matic untuk jalan santai bareng keluarga aja..

    Suka

     
    • mansarpost

      13 Januari 2015 at 1:24 pm

      Iya bener,, engine brake sangat-sangat penting, apalagi bagi motor yang masih tromol…

      Kalo terkait rem, IMHO itu karena pengaruh diameter rodanya kang,, semakin besar semakin lebih terasa ngegigit, lebih terasa kalo dibandinginnya pake motor sport lama yang pake ring-18…

      Emang bagaimanapun matik enaknya buat santai bareng keluarga,,, setuju banget… Klo mau kenceng ya pake sport, klo matik rasanya sayang dipake ngebut…. 😀

      Suka

       
  4. raider 150

    13 Januari 2015 at 2:58 pm

    Iy matik klo di rem di turunan makin ngacir, apalagi klo hujan di turunan curam, bnyak yg jd korban bahkan orang tua yg mw lwt jalan turunan lebih milih putar balik pilih jln laen meskipun jauh, bahkan CBS pun tidak bnyk membantu, malah enkan yg biasa bisa di kira2 neken tuas remnya, apalagi motor manul/pakai gigi klo turun hujan di turunan gk usah pakai rem cukup dengan gi2 1 uda ngerem sendiri ,gak hanya turunan, di tanjakan jg lebih enk motor manual dri matic, mw pelan atau cepet enak, tp klo matik gak kuat klo gk melayu kenceng dri bawa, apalagi klo van belt waktunya ganti biasanya. Usia 2thn i2 loyonya bwt tanjakan gr2 vanbelt,itu sebabnya truk gak ad yg matik gk bisa buat nanjak,

    Suka

     
    • yopo

      15 April 2016 at 11:25 pm

      yang bawa truk kan bukan ibu2 yang tinggal gas setengah pol wkwkwkw

      Suka

       
  5. Datuk Toman

    13 Januari 2015 at 7:47 pm

    Salam Panic Brake om….

    Suka

     
  6. akbariyan

    14 Januari 2015 at 8:16 am

    Matic emang enaknya untuk santai-santai aja mas.
    Kalo butuh stop and go tetep pilih sport batangan, minimal bebek lah. hehe

    https://rizkyyogya.wordpress.com/2015/01/14/bulan-depan-premium-turun-lagi-ada-kemungkinan-di-rp-6-000-an-perliter/

    Suka

     
    • mansarpost

      14 Januari 2015 at 8:35 am

      Yuuupp,, alon-alon yo mas, buat jalan2 sore…

      Tetep semangat nge-blog masbrooo…. 😀

      Disukai oleh 1 orang

       
  7. akbariyan

    14 Januari 2015 at 8:40 am

    Nuwun wejangane kemarin-kemarin mas. 😀

    Suka

     
    • mansarpost

      14 Januari 2015 at 8:59 am

      Huahahaahaha,, udah kayak mbah dukun sepuh aja ane…. 😀

      Suka

       
      • akbariyan

        14 Januari 2015 at 9:00 am

        Xixixi. Mas dukun aja mas. Nek mbah dukun kan yg analisa belakang paddoct itu. 😀

        Suka

         
      • mansarpost

        14 Januari 2015 at 9:18 am

        Huahahahaha,, apa aja dehh…. 😀

        Disukai oleh 1 orang

         
  8. farifairis

    14 Januari 2015 at 12:40 pm

    ane sukanya ngebut, malah bahaya kalo pake matic..
    apalagi udah biasa tangan kiri pegang kopling, kalo pake matic khawatir reflek tangan kiri trus ngerem mendadak trus ngesooot dah.. 😀

    Suka

     
    • mansarpost

      14 Januari 2015 at 2:09 pm

      TTDJ masbroooo,, puasa ngebut dulu, safety riding aja…. 😀

      Iyaaa ya,, pencet kopling malah ngerem…. 😀 kaki juga pengennya ngungkit/nginjek persneling aja ya… 😀

      Suka

       
  9. Dedy apendy

    11 Mei 2016 at 5:48 pm

    Kalo gk mau boros gk mau mahal gk usah pake motar aja

    Suka

     
  10. avian septiawan

    5 September 2016 at 4:33 am

    tambahan lagi ni
    nah kalo motor matic itu powernya kurang besar jadinya kalo pas berada di tanjakan susah jalanya kadang sering mogok

    kalo manual itu kan powernya besar banget tinggal masukin gigi 1 jalan di tanjakan terlalu ringan

    Suka

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: