Iklan
RSS

Kisah Perilaku Non-Safety Riding yang Berakhir Menyedihkan,,,, Makanya Safety Riding…..!!! – Part 2 [Selesai]

17 Jan

Kisah Perilaku Non-Safety Riding yang Berakhir Menyedihkan,,,, Makanya Safety Riding…..!!! – Part 2 [Selesai]

Sad Ending Story of Non-Safety Riding Behaviour

MansarPost – Brosist sobat pembaca setia,, perilaku safety riding mutlak diperlukan dalam berperilaku berkendara di jalan raya… Lhhooo kenapa siiihhh harus safety riding…?? Yuuupp,, karena perilaku non-safety riding bisa berakhir sangat menyedihkan seperti kisah berikut… Baca part 1 disini :

Kisah Perilaku Non-Safety Riding yang Berakhir Menyedihkan,,,, Makanya Safety Riding…..!!! – Part 1

image

Ilustrasi Kecelakaan

Hal yang terpikirkan saat itu adalah bagaimana caranya agar saya bisa cepat pulang,, terus pinjam duit,, terus tebus STNK,, terus selesai…
Setelah berdiskusi dengan sang sopir taksi,, mansarpost melihat-lihat kondisi si daon,, apakah doi masih bisa diajak jalan, atau harus didorong-dorong….?? Alhamdulillah hanya footstep dan pedal rem belakang yang tidak bisa digunakan secara normal karena bengkok,, selebihnya masih normal, yang penting motor masih bisa jalan…

Setelah sms ke teman bahwa mansarpost tidak masuk kantor hari itu,, mansarpost langsung bergegas menuju bengkel langganan mansarpost yang berjarak kurang lebih 2km dari tempat kejadian… Setelah sampai di bengkel, langsung ambil pipa dan martil untuk sekedar meluruskan apa-apa saja yang bengkok karena kecelakaan tersebut… Teman mansarpost bertanya-tanya,, kenapa kok datang-datang motor kondisinya seperti itu,, sepatu tergerus aspal, telapak tangan kanan berdarah, jaket sedikit sobek dll… Yuuupp mansarpost cerita ke doi bahwa mansarpost habis nubruk + jatuh di jalan Daan Mogot dekat pool Blue Bird…

Setelah motor diperbaiki,, sudah agak lumayan laah ya, walaupun tidak bisa seperti sedia kala,, tapi setidaknya sudah bisa normal layaknya motor-motor lain… Belum afdol rasanya jika si daon belum di-test,, apakah ergonomi footstep dan pedal remnya sudah enak apa belum khan belum tahu kalo belum dibawa jalan… Akhirnya mansarpost test-lah si daon sepanjang jalan Pembangunan 3 ke arah Bandara… Belum jera karena kecelakaan barusan, gas langsung dibetot tidak karuan, aksi salip kiri kanan-pun masih belum hilang…

Selepas jalanan lenggang,, terlihat dari kejauhan ada sebuah truk yang hendak putar balik ke arah yang berlawanan dengan mansarpost… Gas tidak dikendorkan, karena asumsi mansarpost saat itu sang mobil truk sudah akan berada di ruas jalan sebaliknya saat mansarpost sampai di titik tersebut… Ndilalah rupanya sang truk mundur karena rupanya radius putar yang sepertinya kurang sedikit saja,, sontak saja mansarpost kaget kelimpungan,, masih bisa mengerem sebetulnya,, hanya saja jaraknya sudah sangat dekat dengan bagian buntut truk,, reflek banting setang ke kiri, namun naas sisi setang terbentur tiang listrik hingga kecelakaan kedua di pagi itu tidak bisa dihindari… Lebih parah sepertinya, karena waktu seolah melambat saat mansarpost terbang di udara hingga jatuh ke atas aspal… Bruuuukkk…..!!!!

Hal yang pertama kali terpikirkan saat itu adalah,, apakah mansarpost sudah tamat…..?? Karena otak masih bisa berpikir demikian, berarti masih belum tamat, alhamdulillah,,, kalo udah tamat mah udah nga bakal bisa mikir… :mrgreen: Hal selanjutnya yang terpikirkan adalah,, apakah mansarpost bisa bangkit dari atas aspal….?? Agak kurang yakin sebetulnya, badan terasa berat walau hanya untuk sekedar berdiri… Bismillah, tarik napas dalam-dalam lalu mencoba untuk bangkit pelan-pelan…

“….nga ape-ape luuuhh tong….??”
“….nga ape-ape bang,, cuma remuk aja rasanya niihh badan… Kalo mau mundur liat-liat dulu dong bang, khan motor saya lagi kenceng (masih aja nga mau ngaku salah)….”
“….ya maap dah,, makanya lu juga naik motor pelan-pelan….”

Yaaaahh,, hanya percakapan itu saja yang mampir setelah mansarpost bangun dari aspal… Si daon masih tergeletak di atas aspal,, ndilalah rupanya footstep di bagian persneling patah brosist,, karena memang posisi jatuhnya lebih parah dari kecelakaan sebelumnya… Sama halnya dengan si daon,, luka-luka mansarpost semakin bertambah banyak,, jika sebelumnya hanya telapak tangan yang berdarah,, kini kiri dan kanan sudah seimbang,, lecet-lecet semua… Byuuuufffttt….

Mencoba menjalankan si daon,, ternyata ya masih normal juga, hanya footstep yang patah,, akhirnya mansarpost menuju ke tukang las untuk memperbaiki segala kerusakan-kerusakan… Alhamdulillah tidak terlalu menguras dompet juga,, karena memang tukang las-nya juga sudah langganan… Setelah itu mansarpost kembali ke bengkel dengan kondisi seolah-olah tidak terjadi apa-apa…

“….kok lama banget nge-test motornya bang….??”
“….iyaa,, muter-muter dulu, sekalian ke tukang las tadi, ngelurusin yang masih agak bengkok dikit…. 😀 “
“….kok sekarang telapak tangannya kiri-kanan bang yang lecet,, perasaan tadi cuma sebelah doang….??”
“….[berbisik] jangan bilang siapa-siapa ya,, gue abis jatoh lagi tadi disono….”

Itulah kisah lengkapnya brosist,, karena perilaku non-safety riding,, sehari mansarpost kecelakaan 2 kali… Benar-benar menyedihkan,, besoknya badan remuk redam,, karena setelah kecelakaan tidak langsung diurut, gerakkin tangan aja sakit rasanya… Sementara STNK baru bisa ditebus beberapa hari setelahnya…

image

Yuuupp,, kisah diatas murni mansarpost alami sendiri beberapa tahun yang lalu saat masih labil… Setelah jatuh berkali-kali dan setelah berkeluarga, alhamdulillah sekarang sudah nga terlalu ngoyo kalo naik motor,, alon-alon wae… 😀 Semoga terus safety riding hingga bosen riding… :mrgreen:
Okkee,, sekian dari mansarpost,, mohon dikoreksi jika salah,, semoga berguna….

BACA JUGA :

Iklan
 
10 Komentar

Ditulis oleh pada 17 Januari 2015 in Transportasi

 

Tag: ,

10 responses to “Kisah Perilaku Non-Safety Riding yang Berakhir Menyedihkan,,,, Makanya Safety Riding…..!!! – Part 2 [Selesai]

    • mansarpost

      17 Januari 2015 at 8:27 am

      Ojo ngebut-ngebut kang,, safety riding…. 😀

      Suka

       
      • giripur

        17 Januari 2015 at 8:28 am

        Ijk jiwa muda gan
        Hehehehe 😀

        Suka

         
      • mansarpost

        17 Januari 2015 at 8:48 am

        Huahahahaha… Ngebutnya ngejar pertamax aja,, di jalan alon alon wae… 😀

        Suka

         
      • giripur

        17 Januari 2015 at 9:08 am

        Ok lek

        Suka

         
  1. lombokceplus

    17 Januari 2015 at 4:40 pm

    Eh elu tong….
    *salim

    Suka

     
  2. Datuk Toman

    17 Januari 2015 at 5:12 pm

    Uw keinget dulu masih muda, sampe nabrak orang gila.. Alhamdulillah pake helm.. Cuma nginep di rs 3 hari hiks hiks.. Plajaran…

    Suka

     
  3. maulanaferdinand

    18 Januari 2015 at 10:43 pm

    jadi keinget kamis lalu, arah berlawanan memang macet tapi arah yang dilewatin lancar jaya, mau nyalip mobil inova terlalu pelan dan terlalu ke kanan, nyalip kiri datang orang nyebrang nuntun motor, kaget lalu respon ngerem, yang terjadi ngunci di aspal dan merasa akan terjadi duel, ternyata orangnya langsung lari, mau dimarahi gak enak, gak dimarahi kok gak hati-hati, dan orang tadi malah ngedumel..

    Suka

     
    • mansarpost

      19 Januari 2015 at 10:16 am

      Iya sering banget ane kayak gini,, makanya nga terlalu berani nyalip dari kiri, beraninya dari kanan dan itupun ngasih sinyal ke yang depan kayak sein kanan + klakson… TTDJ aja masbrooo…. 😀

      Suka

       

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: