Iklan
RSS

CBR250RR,, Dahulu Segmen Flagship, Sekarang Berdarah-Darah….!!! – Sport 250cc

30 Jan

CBR250RR,, Dahulu Segmen Flagship, Sekarang Berdarah-Darah….!!! – Sport 250cc

when the Flagship Segment become a Mainstream Segment

MansarPost – Brosist sobat pembaca setia,, dahulu ketika Ninja 250 pertama kali lahir di percaturan roda dua tanah air,, pabrikan lain seolah diam, acuh, sabodo amat, tidak peduli akan kehadiran sosok sang Ninja… Mereka menganggap doi bukan sebagai ancaman, mereka menganggap pasarnya sangat-sangat kecil, tidak seksi dll,,, sooo Kawasaki Ninja 250 bebas leluasa bergerak, sembari mencengkeramkan kukunya dalam-dalam di kelas sport 250cc…

image

Kawasaki Ninja 250 - Seri awal

Beberapa tahun kemudian CBR250 datang dengan pedenya membawa silinder tunggal… Adu kecepatan di ajang resmi, sang CBR250 mampu dengan mudahnya mengasapi sang Ninja 250… Sayang di sisi penjualan sang CBR250 kalah telak tak berkutik sedikitpun, image sport 250cc telah melekat kuat pada diri sang Ninja, IMHO karena sang Ninja-lah image sport 250cc harus double silinder,, sooo bagi siapapun yang mencoba melawan image yang sudah kadung melekat, maka siap-siap aja bakal nga laku…

image

Honda CBR 250 - Lawas

Terbukti dengan hadirnya si “tsunami” R25 beberapa waktu yang lalu dengan membawa double silinder dan power nyang melimpah,, sontak singgasana sang Ninja di pucuk tertinggi tumbang oleh hantaman sang “tsunami’… Model all new yang dipadu headlamp futuristik mampu membius konsumen-konsumen di kelas ini…

image

Headlamp Yamaha R25

Naaaaahh,,, melihat kondisi di atas, terlihat khan, bahwa dahulu segmen ini cenderung diacuhkan dan tidak dipedulikan,, namun kini semua pabrikan (kecuali Suzuki) berjuang mati-matian untuk dapat merebut segmen ini… Jika dahulu segmen ini ibarat samudra biru, maka kini segmen 250cc menjadi lautan yang penuh dengan darah,, siapa yang berani masuk tanpa mengikuti image yang berkembang,, maka tidak pakai lama produk tersebut langsung tumbang sempoyongan penjualannya…

image

Rendering CBR 250 RR - Mas Joe

Mencoba mengikuti image yang berkembang di tanah air,, kini rumor kembali berhembus, jika sebelumnya sang CBR250 pede dengan silinder tunggalnya, maka kali ini bukan cuma sekedar double silinder dan double headlamp yang ditawarkan,, nama belakangnya-pun sekarang double brosist… (RR series – Race Replica CMIIW)… Entah konfigurasi mesin apa yang akan dipakai nanti,, apakah double inline atau V-twin… Yang jelas kedepan segmen ini akan semakin berdarah-darah, bukan cuma segmen fairingnya, segmen nakednya-pun sepertinya tidak kalah seru… Segmen yang dahulu dianggap sebagai segmen flagship, kini berangsur-angsur menjadi segmen yang mainstream… Segmen flagship sendiri IMHO sepertinya bakal beralih ke segmen motor-motor besar 500cc ke atas… Sooo jualan sayur pake motor 250cc fairing suatu saat mungkin akan menjadi mainstream…. 😀
Okkee,, sekian dari mansarpost,, mohon dikoreksi jika salah,, semoga berguna….

BACA JUGA :

Iklan
 
24 Komentar

Ditulis oleh pada 30 Januari 2015 in otomotif, Roda 2

 

Tag: , ,

24 responses to “CBR250RR,, Dahulu Segmen Flagship, Sekarang Berdarah-Darah….!!! – Sport 250cc

    • mansarpost

      30 Januari 2015 at 12:17 am

      Wuiiihhh,, mantep banget kang semilyaaaarr, kalo aja itu duit…. 😀 huahahahaha

      Suka

       
  1. ardiantoyugo

    30 Januari 2015 at 12:20 am

     
  2. mas huda

    30 Januari 2015 at 6:01 am

    Ckckck… persaingan semakin memanas ya

    Kemiripan spyshot motor TVS-BMW dengan Draken

    http://sukarodadua.blogspot.com/2015/01/penampakan-motor-kerja-sama-tvs-dan-bmw.html

    Suka

     
  3. raider 150

    30 Januari 2015 at 7:40 am

    Double silinder,power melimpah,3S ok. Konsumen sudah smart.

    Suka

     
    • mansarpost

      30 Januari 2015 at 7:43 am

      tinggal pilih selera desain saja… 😀

      Suka

       
  4. macantua

    30 Januari 2015 at 8:38 am

    yg jd masalah adalah 3S nya bisa diperkuat ga? misal nih kya Rshop jnya si Yamaha, minimal kan bikin PRIDE yg punya CBR series

    http://macantua.com/

    Suka

     
    • mansarpost

      30 Januari 2015 at 8:54 am

      Iyyuupp,, minimal tiap kota harus ada ya…

      Suka

       
      • macantua

        30 Januari 2015 at 8:55 am

        ya kota besar dulu kya nya yah

        Suka

         
      • mansarpost

        30 Januari 2015 at 9:01 am

        Harusnya sih semua beres harus bisa melayani service,, CBR-shop khusus buat tanpa antrian…

        Suka

         
      • macantua

        30 Januari 2015 at 9:02 am

        kalau semua Beres digituin yakin biaya trainning bahkan tool nya bakal membebani para dealer secara ga langsung, minimal satu kota satu dulu buat awal, klo langsung semua nanti kasian dealer kecil yg modalnya ngepress….

        Suka

         
      • mansarpost

        30 Januari 2015 at 9:05 am

        Atau dikasih pilihan beres yang mau saja,, jadi yang mampu jadi CBR-shop, buat rujukan yang non CBR-shop… 😀

        Suka

         
      • macantua

        30 Januari 2015 at 9:08 am

        wkwkwkwkwkwkwk mslhnya klo di kota kecil biasanya beres cuma satu satunya kang xixixixixixxi

        Suka

         
      • mansarpost

        30 Januari 2015 at 9:10 am

        Huaaaa,, iya juga siihh… Ehh tapi sekarang banyak bengkel umum yang kerjasama lohh kang,, jadi bengkel umum tapi dia juga nerima service gratis dari pabrikan,, dari Y masuk, dari H juga masuk…

        Suka

         
      • macantua

        30 Januari 2015 at 9:13 am

        lah sebenernya Dealer atau Beres kan memang kepemilikan umum, cumaaaaa kaya frencise gitu kang…. emang sih bisa dengan cara nebeng ke bengkel non AHASS tapi harus yg bener bener punya modal, diagnostic tools nya aja kan lumayan hehehehehe

        Suka

         
      • mansarpost

        30 Januari 2015 at 9:16 am

        Ne modalnya kunci pas sama kunci ring satu set masih belom bisa yak jadi beres,,,, bisanya jadi bengkel sepeda doang… 😀

        Suka

         
      • macantua

        30 Januari 2015 at 9:17 am

        berat sama nama “RESMI” nya kang hahahahaahhahaha

        Suka

         
  5. sukmahandayani56

    30 Januari 2015 at 1:33 pm

    klo sajaa benerannn… sayangnua sperti mimpi di siang bolong

    Suka

     
    • mansarpost

      30 Januari 2015 at 3:35 pm

      Masih belum jelas yak….

      Suka

       
      • sukmahandayani56

        30 Januari 2015 at 3:59 pm

        iyaaa.. bhkan yg katanya wak haji ajja yg mke upside down jaa tau deghh…
        rang kmaren brta trahir AHM blom ada prencanaan kesanaa… mgkin di taun 2016 baru bsa kluar nunggu R25 udah ramai di jlanan

        Suka

         
      • mansarpost

        30 Januari 2015 at 5:55 pm

        iyaa,, saingannya sudah semakin jauh di depan je… 😀

        Suka

         
  6. Yamaha

    1 April 2016 at 1:44 pm

    Waduh, tp ga bkln bs ngalahin yg satu silinder, terutama dikota2

    Suka

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: