Iklan
RSS

Konsumsi Bahan Bakar Honda Vario 150 eSP mencapai 51 km/liter Bahan Bakar – detik.oto

08 Mar

Konsumsi Bahan Bakar Honda Vario 150 eSP mencapai 51 km/liter Bahan Bakar – detik.oto

Honda Vario 150 eSP Engine Fuel Consumption

MansarPost – Brosist sobat pembaca setia,, jika kemarin kita sudah membahas tentang konsumsi bahan bakar Yamaha NMAX 155 ABS,, maka sebagai bahan perbandingan, kali ini akan kita bahas tentang konsumsi bahan bakar motor dengan kubikasi sejenis yang juga masih hangat kehadirannya di tanah air yakni Honda Vario 150 eSP…

image

Honda Vario 150

Satu hal yang ingin mansarpost tekankan disini adalah bahwa secara segmen Honda Vario 150 ini berbeda dengan Yamaha NMAX 155,, Honda Vario 150 masuk dalam segmen mengengah, sedang Yamaha NMAX 155 masuk ke segmen premium/atas (setidaknya hingga saat ini)… Bisa dikatakan bahwa Vario 150 ini adalah versi ekonomis dari skutik 150cc pabrikan Honda yang lebih menekankan unsur fungsionalitas,, soo modelnya-pun bersifat lebih mainstream serta bobotnya tidak terlalu berat (berat Vario 150 = 109 kg) jika kita bandingkan dengan NMAX 155 yang mencapai 127 kg,, ada selisih seberat 18 kg…

Naaaahh,, berdasarkan perbedaan-perbedaan yang ada diatas,, bisa kita ambil kesimpulan sementara bahwa, konsumsi bahan bakar Honda Vario 150 seharusnya bisa lebih irit dibandingkan Yamaha NMAX 155,, naaaahh tujuan pembahasan kali ini adalah untuk membuktikan hipotesis tersebut,, apakah benar sang Vario 150 ini lebih irit dari Yamaha NMAX 155…?? Jika ya,, seberapa besar tingkat keiritannya…

Langsung saja yaaa,, berikut informasi terkait dengan pengetesan yang kali ini juga dilakukan oleh pihak detik.oto yang ada pada link berikut

Informasi Umum
– Metode pengetesan agak berbeda brosist, bukan full to full tetapi tangki diisi dengan bahan bakar tepat sebanyak 1 liter saja
– Bahan Bakar yang digunakan beroktan 91 (entah salah tulis atau nda niih, sumbernya seperti ini)
– Posisi odometer sebelum pengetesan dimulai berada pada posisi 444,5 km
– Tinggi badan tester 187 cm
– Berat badan tester 78 kg
– Rute yang dilalui adalah Warung Buncit —> Kalibata —> Jalan Raya Bogor —> Pusat kota Bogor

Kondisi
– Bervariasi, jalanan lurus dan lancar (mendominasi) + sedikit macet
– Kecepatan : sering berada pada kecepatan 60 s.d 65 km/jam
– Di jalan lurus kecepatan konstan 65 km/jam

Hasil
– Di jalan Jenderal Sudirman Bogor motor mati (BBM habis)
– Posisi odometer 495,9 km
– Jarak tempuh per liter : 495,9 – 444,5 km = 51,4 km

Tambahan
– Konsumsi bahan bakar klaim pabrikan 52,9 km/liter
– Selisih sekitar 1,5 km/liter (deviasi 2,9%)

image

Skutik Premium Yamaha - NMAX 155 ABS

Naaaahh itu dia brosist,, dapat 51,4 km/liter… Memang siihh metode pengetesannya agak berbeda, rutenya berbeda, kondisinya juga beda (cenderung didominasi jalan lurus dan lenggang),, tapi setidaknya bisa memberikan gambaran bahwa skutik mainstream yang lebih cenderung menekankan pada sisi fungsionalitas, konsumsi bahan bakarnya akan cenderung lebih irit jika dibandingkan skutik premium Yamaha NMAX 155, apalagi NMAX lebih cenderung ke arah sport skutik,, sooo wajar rasanya jika memang Vario 150 lebih irit,, bukan sesuatu yang harus dibesar-besarkan…
Okkkee,, itu saja brosist, sekian dari mansarpost,, mohon dikoreksi jika salah,, semoga berguna….

BACA JUGA :

Iklan
 
24 Komentar

Ditulis oleh pada 8 Maret 2015 in otomotif, Roda 2

 

Tag: , , ,

24 responses to “Konsumsi Bahan Bakar Honda Vario 150 eSP mencapai 51 km/liter Bahan Bakar – detik.oto

  1. ardiantoyugo

    8 Maret 2015 at 8:02 am

     
    • mansarpost

      8 Maret 2015 at 8:04 am

      Kalo di jalan yang didominasi macet bisa jadi cuma 40an km/liter,, ini jalannya luancar jaya… 😀

      Suka

       
      • vikysurya99

        8 Maret 2015 at 10:39 am

        inget bro ini ada iss nya. jangan samain kayak yamaha. Macet lama juga tetep irit. Pengen macet seharian juga masih irit. kontak pun gak jebol karena putar puter on off mesin. Aki juga gak gampang tekor. Iss banyak manfaatnya….. pake bingits.

        Suka

         
      • mansarpost

        8 Maret 2015 at 10:44 am

        Ohh iya lupa disebutin niihh ISSnya,, suwun kang… 😀

        Btw walopun ada ISS,, IMHO kayaknya fitur itu hanya kepake saat di lampu merah dimana motor benar2 diam,, jadi kalo kondisi jalan merayap (tetap jalan) ISS kurang begitu kepake karena belum 3 detik motor udah digas lagi… IMHO looh ya…

        Suka

         
      • Kobayogas

        8 Maret 2015 at 12:33 pm

        Salah… ISS gak cuma kepake di lamer. Emang sih kudu punya atau tes dulu biar tau gimana dan kapan ISS bekerja.. Baru bisa tau.. Kalau gak tau atau lom pernah ngalamin akan susah bayanginnya.

        Macet stop n go yg padat yg motor aja bisa berenti lbh dari 3 detik ISS bekerja. Ngantri masuk parkiran ISS bekerja, ngantri keluar parkiran ISS bekerja dlsb..

        Suka

         
      • mansarpost

        8 Maret 2015 at 1:07 pm

        Wuadduuuhhh,, juragan PCX dateng,, ampunn om… 😀

        Iyaa om,, seharusnya bisa di banyak kondisi ya om…
        Ane terpaku sama iklannya nihh, nyang fokusnya di lampu merah… 😀

        Suka

         
      • Kobayogas

        8 Maret 2015 at 1:11 pm

        Kesalahan iklan nya disitu hahahhahaa

        Suka

         
      • Kobayogas

        8 Maret 2015 at 12:29 pm

        Ya begitulah, tp para die harder kompetitor gakan pernah terima dengan hal itu, dengan naifnya bilang kalau mau irit masa kudu cari lamer dulu… Ya kali hehe..

        Pencinta otomotif mah akan menghargai teknologi apapun yg bermanfaat yg ada di kendaraan mau apapun mereknya…

        Suka

         
      • mansarpost

        8 Maret 2015 at 12:54 pm

        Setuju om,, blogger jadi wasit aja yak,, cuma sekali-sekali manasin warung gpp ya… huahahahaha..

        Suka

         
      • vikysurya99

        8 Maret 2015 at 10:43 am

        tambah satu lagi. bayangin itu cman satu motor . Kalo jutaan motor gmn hematnya yang bisa di kurangin bensin di muka jalanan indonesia . Plus polusi yang bisa ditekan. sehari sebulan setahun. Honda emang juosss. Sepele sih orang mandangnya. FBy pun pada nge bece. Keliatan pikirannya kurang panjang kedepan. Honda udah maju duluan mikirin anak cucu kita. Bisr kebuka pikiran para fby. Buka hanya VVa forge aja yang disembah. Kacau dah pikiran mereka tuh.

        Suka

         
      • mansarpost

        8 Maret 2015 at 10:48 am

        Huahahaha,, ane dukung kang, keliatan pas awal2 era motor 2 tak booming, Honda berani main di motor 4 tak yang lebih ramah lingkungan, terus CSRnya juga banyak diarahkan ke program lingkungan…

        Suka

         
      • vikysurya99

        8 Maret 2015 at 11:09 am

        dinindonesia jalannya gak ada yang gak ada lampu merah semua. pasti ada ribuan di seluruh indonesia. bahkan puluhan ribu lampumerah. Apalagi kotabesar. Pokoke buanyak manfaatnya. Gak bisa disngkal deh. Ane aja ngakuin honda care banget sama masa depan. Padahal ane nyemplak mio karbu juga punya istri. hehehehe

        Suka

         
      • mansarpost

        8 Maret 2015 at 11:14 am

        Yaaaapp,, manfaat ISS cuma bisa disangkal kalo fiturnya nga diaktifkan… huahaaha 😀

        Mudah2an besok2 upgrade ke montor2 baru kang… 😀

        Suka

         
  2. sukmahandayani56

    8 Maret 2015 at 8:43 am

    vario segitu 109 kg..
    nmax 128kg..

    slisih 18 kg..?

    klo pcx brapa kg kang..?

    Suka

     
    • mansarpost

      8 Maret 2015 at 8:53 am

      NMAX 127 kg,, naahh kalo PCX baru sekelas, doi 129 kg, cuma selisih 2 kg… 😀

      Suka

       
      • sukmahandayani56

        8 Maret 2015 at 9:07 am

        oooo bgtuu… lbih kumplut pcx nmun lbih ringan.. pasti kreseknya beda deh..

        Suka

         
      • Kobayogas

        8 Maret 2015 at 12:31 pm

        Pasti liat spek di web honda yg gak update nih… 133 kg kalau di bukman new pcx

        Suka

         
      • mansarpost

        8 Maret 2015 at 1:00 pm

        Tuuhh khan bener,, pantesan perasaan dulu pernah baca… 😀

        Jadi yang 129 kg itu yg versi lama ya om,, nyang bukan LED…?

        Suka

         
      • Kobayogas

        8 Maret 2015 at 1:01 pm

        Iyak, tenaga aja masih yg lama..

        Suka

         
  3. 46sukses.com

    8 Maret 2015 at 9:44 am

    Ok

    Suka

     
  4. Eko Ffrabowo

    8 Maret 2015 at 11:29 am

    coba dipersentase saja antara beda berat dengan beda konsumsi BBM.

    Suka

     
    • mansarpost

      8 Maret 2015 at 12:52 pm

      Terlalu banyak faktor kayaknya kang,, berat kalo hanya bertumpu pada bobotnya doang, kondisi jalan, ukuran kaki-kaki juga beda…

      Suka

       
  5. kurniawan

    1 September 2015 at 10:19 pm

    Bohonggggggggg, cm bs 30 km per liter itu buat jalan santai di komplek apalagi ngebut ckckck kecewa gw

    Suka

     
    • Amin

      4 Januari 2017 at 3:51 pm

      Maksudnya ini buat n max apa vario 150 yang 30km/ltr?

      Suka

       

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: